Pages

Ads 468x60px

Bab 4

Petang itu mereka berempat menuju ke Pasaraya Giant di Bukit Tinggi. Mereka jalan bersama. Beramah mesra sambil jalan melihat barang-barang yang disusun diatas rak. Nur menanyakan kepada sahabat-sahabatnya “adik-adik semua nak makan apa malam ni? Ada cadangan?” soal Nur. Mawaddah menjawab “ikut akak la, kami tidak kisah. Apa yang dihidang itulah yang kami makan” dituruti anggukan dari Jannah dan Zahrah. “Kalau macamtu akak masak spaghetti kuah Kimball. Macam mana? Setuju?” soal Nur lagi. “thoyyib, kami ikut sahaja.”, jawab Zahrah diikuti dengan anggukan dari Jannah dan Mawaddah.
            Semasa hendak mengambil daging cincang didalam freezer Nur terasa seperti ada yang memandangnya. Sahabat-sahabtnya yang lain berpecah mencari bahan-bahan yang lain. Nur memerhatikan sekelilingnya dan tiba-tiba ternampak muslimin yang amat dia kenali. “Irfan!”, Nur menyebut didalam hati. Dengan pantas Irfan mengejar Nur. Nur memulakan langkah yang laju melarikan diri dari bertemu Irfan. “Nur! Nur!” jerit Irfan. Nur tidak member sebarang respond dan teruskan melarikan diri. Setelah penat melarikan diri Nur menghentikan langkahnya di rak junk food. Nur mengintai kiri dan kanan rak yang bersebelahan dengan rak yang sedang dia menyorok. “Alhamdulillah, dia dah tiada” kata Nur dengan hati yang lega.
            4 saat selepas Nur mengucapkan kata-kata kesyukuran Irfan baru sahaja berada di rak yang disusun dengan syampu dan sabun-sabun. Rak itu betul-betul bersebelahan dengan rak Nur berhenti seketika melepaskan penat. 6 saat selepas itu handphone Nur berbunyi dan deringan nada panggilan dari lagu kegemaran Irfan dan Nur. Nur segera menggangkat panggilan dari sahabatnya yang mencari-cari Nur. Irfan menangkap deringan itu dan segera mengintai ke rak sebelahnya. Nur!, teriak Irfan didalam hatinya. Ketika itu Nur menghadap kebelakang.
            Semasa Nur hendak pusing kehadapan memulakan langkah saat itu juga Irfan tercegat dihadapannya. Nur rasa serba salah hendak melarikan diri lagi kerana tertangkap dengan Irfan. Irfan tersenyum gembira. “Assalamualaikum”, salam diberikan kepada Nur. Nur hanya menjwabnya didalam hati dan membatukan diri. Nur mengapa menjauhkan diri dari ana?, soal Irfan dengan lembut. Nur masih lagi mendiamkan diri. Segala pertanyaan Irfan sedikitpun Nur tidak menjawab hanya senyuman yang diberikan. Irfan hilang sabar dan terus berkata sesuatu yang mengejutkan Nur.
            “Hari sabtu ni 11 june 2011, saya nak datang jumpa family awak. Pukul 10.00 saya sampai umah awak. Jangan lupa bagi tahu keluarga awak tentang kedatangan saya”. Selepas sahaja Irfan menuturkan kata-kata itu dia terus belalu meninggalkan Nur dengan seribu persoalan bermain diminda Nur. Nur tergamam seketika. Saat itu sahabat-sahabtnya datang kepadanya. “akak! Kenapa ada di bahagian ini? Daging cincang ada ka sebelah sana kan?” soal Jannah yang pura-pura menyoal. Sahabat-sahabatnya dari jauh telah memerhatikan Nur bersama Irfan sebentar tadi tetapi tidak masuk campur. Nur hanya diam dan segera melangkah kaki sekali lagi ke peti ais yang berisi daging cincang jenanma Ramly. Sahabat-sahabatnya seakan memahami dan hanya menurut. Selesai membeli barang keperluan mereka pulang kerumah.
            “Zahrah,boleh memandu kereta akak?. Sambil meghulurkan kunci keretanya” soal Nur ketika berada di sebelah keretanya. Zahrah menyambut kunci kereta dari Nur dan segera start enjin kereta dan berlalu meluncur ke jalan raya. Didalam kereta Nur tanpa dipaksa menceritakan semua yang berlaku diantara Irfan dan dirinya. Jannah, Mawaddah dan Zahrah menjadi pendengar yang setia dan sesekali menyentuh bahu Nur member kekuatan kepada sahabatnya yang sedang diuji dengan ujian cinta manusia. Nur bercerita bersama tangisan. Bukan mudah melupakan seseorang yang dicintai.

sambungan...

To: serikandi islam,
            surah an-Nur ayat 26, Allah s.w.t. berfirman maksudnya: "Wanita-wanita yang keji adalah untuk lelaki-lelaki yang keji, dan lelaki-lelaki yang keji adalah untuk wanita-wanita yang keji. Dan wanita-wanita yang baik adalah untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik.....” 
            Setelah membacanya bersama sahabat-sahabatnya riuhla bilik itu. Tazkirah pada hari itu diambil alih oleh sahabat-sahabatnya yang bertajuk “hati dan cinta”. Nur duduk ditengah-tengah dan dikelilingi oleh sahabat-sahabatnya. Setelah empat puluh minit berlalu selesailah sudah usrah yang diberikan. Nur menerima baik semua kata-kata sahabatnya. Dahulu Nur hanya bersekolah harian biasa. Kebanyakan ilmu-ilmu agama yang didapatinya dari kolej islam dan bergaul dengan sahabat-sahabat yang berilmu agama. Setelah selesai sesi salam menyalam Nur segera mengucapkan terima kasih kepada sahabat-sahabatnya kerana memberikan ilmu yang sangat bermanfaat dan berharga. 
            Kakak Nur! hah! Berangan apa tu?.. segera Nur terjaga dari lamunan tersenyum lalu menggelengkan kepalanya dan berkata “ tiada apelah adik-adik akak, tiba-tiba akak teringat masa akak dapat hadiah dulu dan diusrah oleh kamu semua. Rindu rasanya masa itu kembali”. “ataupun akak rindu nak dapat hadiah macam itu lagi?, duga Nawarah. Nur hanya menjawab dengan senyuman dan segera membuka tajuk, hari in akak nak bercerita tentang kehebatan basmalah. Semua memberikan tumpuan pada Nur.
            Syeikh Muhammad As Sanwani, Grand Syeikh Al Azhar Mesir yang ke 13 didalam kitabnya yang bertajuk “Hasyiah Ala Mukhtasar Ibnu Jamrah” yang menerangkan kitab Mukhtasar Shahih Bukhari, menulis beberapa kisah yang nyata tentang kehebatan membaca basmalah.

Diantara isinya ialah:
“Suatu ketika Abu Hurairah Radhiyallahu’anhu adalah salah seorang sahabat nabi yang terkenal. Dia bertemu dengan syaitan yang menggoda seorang mukmin dan syitan yang menggoda orang kafir. Syaitan penggoda bagi orang kafir itu berbadan gemuk, kemas dan berpakaian yang elok dan seorang lagi syaitan yang menggoda orang mukmin itu berbadan kurus kering, kusut masai dan tidak berpakaian. 
Kemudian syaitan gemuk bertanya kepada syaitan yang berbadan kurus “ kenapa keadaan kau menyedihkan? Dahla kurus, kering pula tu dan lagi pelik kau telanjang pula. Kenapa?.
Syaitan kurus pun menjawab “Aku menggoda orang mukmin yang selalu berzikir dan membaca basmalah menyebut nama ALLAH. Ketika mereka hendak makan dan minum, mereka menyebut basmalah dan menyebut nama ALLAH maka aku tetap lapar dan haus. Ketika mereke hendak memakai minyak wangi, mereka menyebut nama ALLAH maka aku tetap kusut dan ketika mereka hendak memakai baju, mereka juga menyebut nama ALLAH sehingga aku tetap telanjang!”
Syaitan gemuk meyahut dan berkata akulah yang paling untung bersama dengan orang kafir yang tidak pernah menyebut nama ALLAH. Ketika mereka makan, mereka tidak menyebut nama ALLAH sehinggakan aku boleh makan bersama mereka sehingga aku kenyang dan puas. Ketika mereka minum mereka juga tidak menyebut nama ALLAH sehinggakan aku turut minum bersama. Ketika mereka memakai minyak wanginya dan mereka tidak menyebut basmalah maka akupun turut memakai minyak wangi bersama mereka. Dan sehinggakan katika memakai baju mereka turut tidak membaca basmalah maka akupun turut memakai pakaian mereka.
            Ha..begitulah adik-adik bertapa berfaedahnya apabila kita membaca basmalah. Syaitan tidak akan ikut makan apabila kita membaca “Bismillahirrahmannirrahim!”. Bahkan dalam hadis Rasullullah Sallallahu a’laihi wasallam bersabda bahawa rumah yang dibacakan basmalah, maka syaitan tidak akan berdiam dan bermalan dirumah itu. Rasulullah juga telah mengajarkan umatnya membaca basmalah bagi memulakan segala perbuatan dengan membaca basmalah, menyebut nama ALLAH S.W.T. Ini bagi perbuatan yang dilakukan itu benar-benar mendapat barakah, tidak diganggu syaitan dan diredhai ALLAH S.W.T Yang Maha Rahman.” 
            Alhamdulillah setakat itu sahaja dari akak. Yang baik itu datangnya dari Allah dan yang buruk itu datangnya dari kelemahan diri akak. Mari kita tutup majlis ilmu kita dengan surah Al Asr dan tasbih kifarah. Sahabat-sahabatnya menadah tangan dan membaca surah penutup majlis. Kemudian, Nawarah, Fatimah dan Jannah menyalami Nur sambil mereka semua besalawat kepada junjungan besar Nabi Muhammad.  
            Akak Nur, petangni apa aktiviti kita? Tanya Jannah. “mari kita shopping barang-barang dapur untuk masak makan malamni. Kita pergi kat Pasaraya Giant. Akak hendak siram pokok bunga akak sekejap, adik-adik semua pergilah mandi-mandike salin baju dulu ke. Kalau sudah nanti bagi tahu akakye” Nur bersuara dan diikuti anggukan dari sahabat-sahabatnya.