Pages

Ads 468x60px

bab 3




 sambungan...

Sampai dipintu hadapan rumahnya, Nur terkejut! Macam kenalje! Siti Fatimah Az Zahrah binti Salehuddin!!! Sahabat baiknya sewaktu menuntut di Kolej Unversiti Islam Melaka (KUIM). Dengan segera Nur keluar dari kereta berlari menujuke arah Zahrah dan terus memeluknya melepaskan rindu. Dia menangis kegembiraan dan berasa syukur dipertemukan dengan sahabatnya itu. Assalamua’laikum… Fatimah memberi salam.. setelah menjawab salam Nur melepaskan pelukan dan menyalami dua lagi rakannya yang mengikuti bersama Zahrah. Sudahla akak Nur..jangan nagis lagi. Akak ni… tak berubah! Sikit-sikit nangis… hehehe. Disertai anggukan dan ketawa kecil oleh rakan-rakan Zahrah tadi. 

            Sambil mengesat air matanya, Nur mempelawa sahabat-sahabat baiknya masuk kedalam rumahnya.  “Masuklah.. jangan segan-segan tau buat macam rumah sendiri ye. Lama betul kita tak jumpa rindu sangat-sangat! tu yang nangis terharu rase macam mimpi pulak jumpa kamu semua. “ Hehehe..kata Nur ikhlas. “Alah akak tu yang busy memanjang je! Nombor telefonpun dah tukarkan? “ soal Nur jannatul Nai’mah seolah-olah merajuk. Yelah, kalau nak tahu rumah seminggu lepas kita grade rumah akak kene ceroboh. Beg tangan, hanphone, laptop dan barangan elektrikpun kne kidnap!. Tu yang akak tak dapat contact kamu semua. Maafkan akak ye dik. Sambil memandang semua sahabatnya walaupun dia yang paling tua tetapi itu bukan satu halangan untuk mereka menjalinkan ukhwah. “ astargfirullah… abistu akak ok kan?! Soal Mawaddah Nawarah dengan sedikit cemas. Alhamdulillah, akak selamat. Jangan risaulah akak kan kuat!..hehehe jawab Nur. “sebab kat kampus dulu akak suka milo. Tiap-tiap malam minum milo. Minum milo anda jadi sihat dan kuat!” hahahaha.. sampuk Zahra. Mereka semua tergelak mendengarkannya. Segera Nur meminta diri kedapur untuk menghidangkan air untuk sahabat-sahabatnya. 

            Jemputlah minum airnya Zahrah, Jannah dan Nawarah.. air bujangje, Pelawa Nur yang menghidangkan air rebina sejuk. “Alhamdulillah lama jugak kami tunggu tadi, adalah dalam tiga minit.” Nawarah berkata sambil tersengih. Maafkan akak, akakpun kebetulan baru sahaja pulang dari kerja terusje balik kerumah. Tak sangka ada tetamu yang istimewa depan pintu rumah. Akak keje ape? Jual baju macam kat kampus dulu tu ke? Soal Zahrah yang ingin tahu. Lebih kurang lah dik, akak dah buka boutique baju-baju Islamic dan menerima tempahan baju. Alhmdulillah dah dua tahun akak buka boutique tu. Senang-senang kamu semua datanglah, akak bagi discount.hehehe.. pelawa Nur. Subahanallah, bissneswoman berjayalah akak nie? Alhamdulillah kami tumpang gembira, Jannah mencelah. Rumah besar akak ni, akak duk sorang je? Anak-anak akak mana? Soalan yang dilontarkan oleh Zahrah. Akak baru 24 tahun dik, muda lagi. Iam single and available. Akak banyak tanggungjawab lagilah. Jawab Nur beserta gelakan yang agak besar. 

            Ohye, kamu semua tidurlah sini boleh kita borak panjang. Lagipun dah lama kita tak berjumpa, masih banyak cerita yang akak nak tahu nie. Hehehe..pelawa Nur. boleh juga akak, kamipun dah mohon cuti, cadangnya kami nak berjalan-jalan kat bumi Selangor ni.Jannah menjawab. Baguslahtu nanti akak boleh bawa kamu semua pergi ke tempat-tempat menarik kat Selangor ni. Sambung Nur dengan nada yang ceria.  Zahra, Jannah, Nawarah kamu ada dapat tawaran sambung belajar? Soal Nur. alhmdulillah, dapat akak. Kat Alexandria. Sebenarnya itulah tujuan utama kami kerumah akak, nak tanye pada akak soalan yang sama. Jawab Nawarah sebagai wakil. Syukurlah nampaknya kita semua akan berteman lagi. Nur berkata sambil tersenyum besar. 

Nawarah, jannah, Zahra kalu kamu nak rehat gunalah bilik akak. Kat tingkat atas bilik sebelah kanan. Buatjelah macam rumah kamu sendiriye. Jangan malu-malu akak tahu kamu penat datang dari jauh dahla naik pengangkutan awam. Kamu semua dah macam adik-adik akak. Nur bersuara. Baiklah akak Nur. Terima kasih. Jawab Nawarah, gadis berkulit hitam manis bertudung labuh dan aktif dalam bersukan semasa di kolej dahulu. Mereka bertiga terus naik kebilik Nur untuk berehat. Setelah selesai mengemas didapur Nur naik kebiliknya. La… kenapa tak tidur ni? soal Nur kehairanan apabila melihat sahabat-sahabatnya yang agak rancak berbual. Tak rasa mengantuk pula akak. Jawab Jannah. Borak ape ni? akakpun nak join juga. Lama sangat dah kita tak berbual-bual kan. Kata Nur lagi. Zahrah dengan pantas duduk betul-betul dihadapan Nur dan menyoalnya dengan soalan yang agal killer bagi Nur. Seolah-olah polis menyoal penjenayah yang baru ditangkapnya. “akakni couple ek?” Nur terdiam mengambil nafas sedalam-dalamnya berulang-ulang kali sambil tersenyum. Ini membuatkan mereka tertanya-tanya. Ala akak cepatlah jawab! Pinta Nawarah dengan segera. Nur tergelak mendengarkan rengekan sahabatnya itu. Dia tetap juga mendiamkan diri lagi dan azan asar kedengaran. Jom solat!, ajak Nur ditambah dengan gelak yang sengaja dibuat-buat. Mereka bertiga hanya mampu menahan geram dan menurut ajakan Nur. Petang itu Nur mengimamkan solat asar berjemaah dirumahnya.

Selesai mengaminkan doa yang dibaca imam mereka bertiga menyalami Nur. “akak..” panggil Zahra. Nur menyahut dengan pandangan yang ingin tahu. “boleh tak akak bagi usrah sikit? macam kita kat kolej dulu. Saya rindulah nak dengar”, pinta Fatimah Az Zahra. Tapi akak tak prepared apa-apalah dik, jawab Nur. suasana diam seketika. Tapi, akak ada cerita boleh tak?!, soal Nur dan disambut dengan anggukan dari sahabat-sahabatnya. Dia tidak mahu mengahampakan sahabat-sahabatnya, alasan tidak prepare tu tidak boleh dipakai. Tiba-tiba dia teringat masa dikolej dahulu, hari itu tibalah turn Nur memberi tazkirah pada sahabat-sahabat mereka tapi dia terlupa oleh kerana terlalu sibuk dengan assignmentnya. Tiba-tiba seorang junior kos pentadbiran islam mengetuk pintu bilik dan terus masuk ke bilik mendapatkan Nur. Dia memberikan bungkusan hadiah dan segera beredar tanpa bercakap sepatah. Nur yang kehairanan dan membuka kad yang beserta bersama hadiah tadi. Kad itu tercatat :..... bersambung

Bab 3


        Tahniah kakak Nur!! Itulah kalimat pertama apabila dia menjejakkan kakinya dipintu pejabat syarikatnya Beauty Shinju Boutique. Ucapan tahniah yang diberikan itu oleh setiausahanya, Cik Natasya. Nah akak, ni surat tawarannya sambil meghulurkan sepucuk surat yang bersetemkan dari Alexandria. Terima kasih Tasya, sambil memberi senyuman yang lebar serta memeluk pekerjanya itu dengan penuh kegembiraan. Aik, terima kasihje? Soal Tasya dengan nada bergurau. Habistu kamu nak apa? Cium?! Bolehje… mari sini dekat akak, free lagi akak bagi tau. Mereka berdua tergelak besar diruang pejabat tu. Ohye, sebelum akak terlupa, hari ini akak ada apa-apa appointment tak? Soal Nur. Ada, hari ini pukul 4.00 petang akak akan berjumpa dengan Encik Aiman Hashim. Dia yang akan datang ke office akak.

            Aiman Hashim?Betulke ni nama dia Tasya? Soal dia yang kehairanan. Ye akak Nur, Aiman bin Hashim. Kenapa ni akak? Kekasih lama ke? Ops.. Sorry. Segera Tasya meminta maaf apabila melihat muka bossnya yang serius. Dengan tiba-tiba Nur berkata, “Aiman tak kisah” pada pekerjanya itu. Hahahaha.. kedua-duanya tergelak besar. Sudah-sudah kamuni makin dilayan makin tak betul!. Nur berjalan menuju ke biliknya sambil bersisa senyuman dibibirnya. 

Hanphonenya berdering…tertera “mak_cinta”.. mak!! Jerit Nur dengan segera menerima panggilan  emak kandungnya itu:

“Assalamua’laikum mak! Mak sihat? Ayah?”… dengan nada yang riang Nur memberi salam.
“Wa’laikumussalam, Alhamdulillah mak dengan ayah sihatje… aqlima, kamu ni kenapa? Gembira semacamje mak dengar”.  
“Alhmdulillah. Orang baru nak telefon mak. Tahu-tahuje mak ye?” disusuli dengan ketawa kecil Nur.
“kenapa suka sangat ni? Ape berita gembira tu? Mak nak dapat menantuke?” soal maknya yang turut ingin tahu.
“bukanlah mak, merepekjelah makni… orang dapat dah tawaran sambung belajar di overseas. Suratnya baruje sampai tadi.” Nur sampaikan dengan exicited sekali.
“hujung mingguni kamu baliklah, kita bincang sama-sama dengan family yang lain ye?” ajak maknya.
“baiklah mak, hujung minggu ni nanti orang balik kampung. Kita jumpa nantiye. Oklah mak, malam nanti orang telefon balik. Orang ada appointment sekejap lagi. Sampaikan salam orang kat ayah ye mak” sambil memandang kearah jam yang menunjukkan pukul 3.45 petang.
“yelah, jaga diri baik-baik. insyaAllah. Assalamua’laikum.”
“wa’laikumussalam” jawab Nur. 

            Alamak!!!.. lupa pula nak amik sampel baju untuk tunjuk kat client sekejap lagi. Dengan segera dia berlari-lari anak menuju ke stor simpanan baju-baju sample. Nasibnya baik dapat setiausaha yang baik, Tasya telah mengantungkan dan siap ironkan lagi baju sample yang dia perlukan petangni. Tak payahlah dia susah-susah punggah kotak-kotak dalam bilik itu. Tersenyum kembali ke biliknya. Sempat lagi dia menungkan apabila memandang baju sample untuk budak-budak yang bersekolah tahfiz. Comelnye baju-bajuni, kalau aku ada anak mesti aku sekolahkan mereka dengan sekolah agama. Mereka perlu ada ilmu agama, lagi-lagi zaman sekarang ni. Zaman yang penuh dengan cabaran. Silap langkah, jalan hitam menanti.

            knock!knock!knock!.. Assalamua’laikum. Salam dan ketukan yang diberikan Encik Aiman membuat Nur terjaga dari angannya. Ya Allah!! Wa’laikumussalam. Masuk. Jerit Nur dari dalam pejabatnya. Encik Aiman masuk bertemankan sahabatnya dua minit kemudian Tasya masuk bersama-sama menyertai appointment itu. Nur turut bangun dan mempelawa customernya duduk disusuli dengan dia dan pekerjanya. Encik Aiman, pengetua dari sekolah tahfiz tu kan? Soal Nur. Na’am, analah pengetua sekolah tu. Disebelah anani sahabat ana, Ustaz Ramlan. Ustaz Ramlan memberikan senyuman sabagai tanda pengenalan kepada Nur dan Nur membalas senyumannya. Macam pernah aku tengokje muka ustaz ni. Tapi…. kat mana ek?.. soal Nur kehairanan didalam hatinya dan soalan tu bermain-main difikirannya. 

            Setelah hampir setengah jam berbincang, kata putus dicapai oleh mereka. Alhamdulillah, ucapan syukur oleh Encik Aiman. Mudah-mudahan tempahan baju-bajutu sampai tepat pada masa yang dijanjikannya ye cik Nur. Lantas Nur menjawab, insya Allah.. terima kasih memilih syarikat ana untuk tempahan baju sekolah encik. “Sama-sama, menolong sesama muslim. Kalau sudah siap baju yang kami tempah ni telefonlah  ana, insya Allah, ana akan datang ambil”,jawab Encik Aiman beserta anggukan dari sahabatnya. Eh, tak mengapalah penghantaran sudah termasuk dalam kos tadi. So, insya Allah pihak kamije yang akan hantar nanti. Encik janganlah bimbang janji Nur. “Baiklah kalau macamtu kami minta diri dahulu, lagipun dah hampir tamat waktu bekerja” Ustaz Ramlan bersuara. Tasya dan Nur mengiringi customernya itu hingga kepintu kedai. 

            “Alhmdulillah, rezeki Allah bagi kita” Nur mengucapkan syukur kepada Ilahi yang tidak putus-putus mengurniakan dia rezeki dan sudah tiga tahun perniagaannya dibuka. Akak Nur.. saya nak tanye sikit boleh? Soal Tasya sambil tersenyum dengan penuh makna yang tersirat. Pasal Ustaz Ramlankan? Teka Nur. Eh! Mana akak tahu ni?! dengan pantas Tasya menjawab beserta mimik muka yang sangat terkejut. Eleh! Kamu ingat akak tak Nampak! Kamu pandang je ustaz tu? Nasib baik kamu kat belakang mereka. Kalau tak, akak rasa ustaz tu mesti dah lari tengok muka kamu yang macam nak makan orang tu. Hahaha.. gelak Nur. “Erm…” Tasya menahan malu kerana perbuatannya tadi disedari oleh Nur. “kalau tak silap akak diatu imam muda kampung keluarga angkat akak. Akak pernah dengar kuliah subuh dia sampaikan di masjid kampungtu. Hebat orangnye tau! Rugilah kalau kamu lepaskan orang yang baik mcmtu, entah-entah 3 dalam sejuta je yang ada macamtu tau!” kata Nur kepada pekerjanya itu disusuli dengan ketawa kecil sebagai mengusik. “hmmm.. nantilah saya fikirkan” jawab Tasya. Dah lewat ni jom balik, ke kamu nak tenung kerusi dia duduk tadi pulak? Hahaha..ngusik Nur. “Ish akak ni! mengarutje!” jawab Tasya sambil menutup pintu kedainya. 

            “Jangan tunggu lama-lama, nanti lama-lama dia diambil orang!” sempat Nur mengusik Tasya lagi, lantas dia berlari masuk kekeretanya. Tasya tidak sempat mengejar bossnya itu hanya mampu menahan geram diusik sebegitu sambil berkata “siaplah akak besok!” dan diappun memandu pulang sendiri mengejar Nur yang tidak jauh dihadapannya. Tasya memecut laju memotong kereta dipandu Nur. Satu kepuasan baginya berbuat demikian. Nur hanya menggelengkan kepalanya melihatkan kelakuan Tasya yang disifatkannya sebagai samseng jalanan. Dia tidak mudah tercabar dengan kelakuan pekerjanya itu bahkan dia tergelak sendirian didalam keretanya sambil mencari siaran radio ikim.fm. Ustaz irwan sebagai DJ diwaktu itu. 

            Sampai dipintu hadapan rumahnya, Nur terkejut! Macam kenalje!..
Bersambung….

Bab 2

Tepat pukul 12.00 tengah malam Nur sampai dirumah pak cik Ghaffar dan makcik Soffiah. Pintu rumah masih terbuka setelah dia memaklumkan akan tidur disana malam ni. Assalamua’laikum. Salam diberi dan segera Nur menyalami makcik soffiah. Wa’laikumussalam jawab kedua orang tua itu. “Mengapa Nur datang jauh-jauhni?... Seorang pula tu memandu. Bahaya tau”.. soal pakcik Ghaffar. Sebenarnya Nur rindu dengan bak dan ma sebab itulah Nur jauh-jauh datangni beserta dengan senyuman. Senyuman yang menyembunyikan seribu kesedihan. Nur pantas memeluk makcik soffiah menyembunyikan wajahnya yang sembab kerana menangis sepanjang perjalanan tadi. Maafkan ana menyusahkan bak dan ma tunggu ana lewat malam macamni..

“Kenapa cakap macamtu kami dah anggap Nur macam anak kandung kami sendiri, lagipun kamu sejak kecil lagi selalu dihantar kemari oleh ayah dan mak kamu” jelas pakcik Ghaffar. Dah lewatni marilah kita masuk tidur nanti bangun lewat pula bangun sebuh kamu tu. “Ish..Nur dah besarlah ma, tu masa Nur budak-budakje” Nur berkata sambil mengenyitkan mata. Mereka bertiga ketawa dan berjalan menuju kebilik masing-masing. Tidurlah Nur dengan leraian air mata yang ditahan semasa didepan kedua orang tua tadi.

Azan subuh berkumandang.. Nur tersedar dari lenanya. Ya Allah, aku terlajak tidur pula. Segera dia mengemas katilnya dan mencapai tuala dan kain batik beserta sepasang baju kurung memasuki bilik air. Setelah selesai mandi dia segera keruang tamu dan mengajak bak dan ma  yang telah lama menunggu dia bersiap. Maafkan ana bak dan ma. Terlewat pula bangun nasib baik tidak lepas subuh berjemaah dimasjid sambil tersengih.

Jemputlah naik kereta Nur bak, ma. Makcik soffiah tergamam dan berkata besarnya kereta Nur, Mesti baru belikan? Dapat juga makcik menumpang kesengan Nur. Alhamdulillah, rezeki lebih ma. Kalau tidak, tinggal angan-angan jelah nak bawa bak dan ma jalan-jalan.hehehe.. Tersenyum pakcik Ghaffar dan mak cik Soffiah.

Alhmdulillah sampai dah masjid. Bak, ma jom.. pakcik Ghaffar dan makcik Soffia jalan dahulu dituruti dengan Nur. Ya Allah rindunya aku pada Mu. Hanya Kau mengetahui segala-salanya didalam hati ku ini. Usai solat subuh berjemaah mereka bertiga mengikuti kuliah subuh yang dibawa oleh imam masjid kampung itu. Nur memberikan sepenuh perhatian kepada kuliah yang diberikan Ustaz Ramlan bin Arshad imam muda kampung itu yang bertajuk bahagiakanlah hatimu. Nur mengambil tempat agak jauh sedikit daripada makcik Soffia. Buatnye aku nangis depan ma nanti mesti dia tanye. Apa aku nak jawab nanti…

muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah, Allah S.W.T berfirman dalam Al Quran : 

“Pada hari kiamat, sudah tidak berguna lagi harta benda, anak pinak kecuali orang yang dating menghadap Allah dengan hati yang sejahtera”,
                                                                                    Surah as-Syura, ayat 88-89.

Beruntunglah manusia yang memiliki hati yang bersih suci kerana dia akan melakukan perkara-perkara yang diredhai Allah. Sebaliknya mereka yang memiliki hati yang hitam, kotor dan berkarat, sudah tentulah mereka sengaja menempuh jalan kebinasaan. Sebab itulah menjaga hati menjadi keutamaan supaya tidak terlalu mengikut hawa nafsu yang diterajui oleh sayitan. Syaitan lebih maklum, bagi megheret manusia melakukan perbuatan yang melanggar perintah Allah, ia masuk menyusup kedalam hati manusia…..

 Nur menangis sendirian setelah mendengar kuliah subuh yang diberikan dan majlis ilmu itu diakhiri dengan alunan zikir-zikir yang menyentuh hati Nur oleh Ustaz Ramlan bin Arshad. Alhamdulillah, syukur Kau masih memberikan aku kesempatan dalam menyedarkan kepadaku atas dosa-dosa yang telah aku lakukan selama ini. Nur teringat kembali sewaktu dia bersama Irfan, berdua-duaan dikahlayak ramai. Walaupun dikhalayak ramai mereka tetap bukan muhrim. Syukurlah aku tidak terlanjur melakukan perkara yang bukan-bukan sewaktu berdua dulu. Irfan bukan lelaki yang macam tu. Aku percaya padanya tapi… dia tu tetap lelaki dikurniakan 1 nafsu dan sembilan akal. Terima kasih Ya Allah kau masih memelihara ku. Aku tak kan ulangi kesilapan aku yang dahulu. Aku akan lupakan dia! Tekad Nur!

Pukul 8.00 pagi, Nur menyapu laman rumah bersama makcik Soffia yang sedang menyidai pakaian. Nur… panggil makcik Soffea. Ma tengok Nur ni macam sedihje..kenapa ni Nur? Ma perasan sejak malam kamu sampai rumah. Jangan cuba nak tipu ma Nur. Ma bela kamu dari umur 6 tahun. Kenapa ni sayang? Boleh cerita pada ma? Pinta makcik Soffia. Ermm… mana ma tahu ni? Pandai betul ma meneka..hehehe.. secara tiba-tiba air mata Nur hangat membasahi pipinya. Nur menghampiri Makcik Soffia dan memeluknya. Makcik Soffia hanya mendiamkan diri.

5 minit berlalu, Nur… lama lagike nak nangis ni? Ma rase panaslah Nur. Makcik Soffia cuba hiburkan hati anak angkatnya itu. Tergelak besar Nur mendengar pertanyaan makcik Soffianya itu. Hahaha.. sejak bila ma pandai cakap macamni? Wah… dah maju ma ye, sambil Nur mengesat air matanya. Itulah ma pun pandai juga buat lawak ni tau, jawab makcik Soffia. Haaa.. Nur tahu sape yang buat ma macamni. Ni mesti angkara ma tengok spontankan?. Hahaha.. ish! Mana ada sangkal makcik soffia. Eleh! Ma taknak ngaku ye? Bak ngadu dengan Nur yang ma ngan bak selalu gaduh nak tengok TV kan?. Hahaha.. Itu ma saje je nak bermanja ngan bak. Kamu ape tahu?. Nanti dah nikah tahulah kamu, bela makcik Soffia yang tidak mahu mengalah. Kedua-duanya ketawa serentak.
Nur putuskan hubungan dengan Irfan ma. Kali ini Nur tidak sedikitpun mengalirkan airmata sambil bercerita kepada makcik Soffia. Kenapa kamu buat macamtu Nur? Kan kamu dan dia saling cinta mencintai atau Nur dah ada pilihan yang lain? Ish..ape ma ni.. mana ada, Nur nak jaga hati lah ma. Bukan ke ustaz yang bagi ceramah subuh tadi cakap kita kena jaga hati? Lagipun Nur serahkan bab jodohni pada Allah. Kalau betul dia nakkan Nur, dia akan faham jalan Nur pilihni. Nur lakukan ini semua kerana Allah. Kalau itu cara kamu, ma pun tak boleh nak kata ape. Ma doakan yang terbaik buat kamu Nur. Terima kasih ma, kasih sayang mak, ayah, ma, dan bak pun dah cukup buat Nur.. balas Nur. 

Setelah bercuti selama tiga hati di rumah keluarga angkatnya, Nurpun minta izin untuk pulang ke Selangor. Nur pulang dengan hati yang gembira kerana ada khabar gembira yang menanti Nur di sana setelah menerima panggilan dari pejabatnya. Ya Allah, terima kasih kerana masih memberi ku peluang ini. Nur pandu keretanya dengan penuh berhemah dijalan raya.

Bahagia Kita...

Bab 1
Irfan maafkan ana... hubungan kita setakat ini sahaja. “Tapi mengapa?!” soal Irfan penuh persoalan. “Mengapa saat aku hampir melamar mu wahai sang puteri hati?”, berkata irfan didalam hati. Satu hari nanti enta akan tahu mengapa. Lupakanlah ana dan semua kenangan kita. Semoga enta menemui muslimah yang lebih sempurna dari ana. Maafkan ana. Biar kita sakit didunia mudah-mudahan tidak diakhirat. InsyaAllah jika ditakdirkan kita berjodoh dan panjang umur kita akan bertemu kembali. Lepasni kita jangan berhubung lagi dan tolong jangan cari ana lagi. Jagalah diri baik-baik.. “Assalamua'laikum”…. 

Selepas sahaja memberi salam perpisahan Nur segera beredar dari situ. Irfan tergamam dan pulang kerumah tanpa memanggil Nur kembali. Fikirannya kosong!. Tanpa disedari air mata Nur membasahi pipinya. Maafkan aku wahai Irfan, aku lakukan semua ini kerana Allah. Aku mahu jaga hati ku dan juga hati mu juga agar cinta kita kepada Ilahi tidak dikhianati dan dipelihara. Lagi pula kita belum halal untuk cinta dan dicintai. Aku tidak mahu kita berdua melakukan maksiat, terutama maksiat hati. Sukarnya menjaga hati, bohonglah kalau aku megatakan aku tidak merinduimu bahkan tiap saat aku teringat padamu. Kalau lah kau mengerti hatiku ini wahai Irfan. Didalam hatinya tidak putus-putus berdoa supaya dikuatkan hatinya. Kereta Honda Accord yang dipandunya menuju laju ke Perak membawa hatinya yang sedih. Nur nekad tidak mahu lagi mengingati tentang irfan lagi.

“Nur, kenapalah kau buat aku macamni, aku ada buat salahke? Sabarlah sikit Nur, aku tengah kumpul duit nak masuk minang kaulah ni. Kenapalah kau buat aku macamni?” hati Irfan berbisik. Remote control ditangannya asyik ditekan-tekan menukar siaran television lagaknya seperti kebosanan. Maknya yang kebetulan ingin keluar rumah ternampak anaknya termenung depan television. “Irfan kamuni kenapa? Asyik termenungje mak tengok? Putus cinta ke?!” soal makcik Zuraida kepada anak terunanya. 

Ye mak, bakal menantu mak tiba-tiba je mintak putus jawab Irfan jujur. “yeke ni?! Baguslah makpun bukan suka sangat dia tu. Perempuan kampung! Kolot!. Nanti mak jodohkan kaumu dengan anak Datin Zakiah. Cantik orangnya mesti kau suka. Nanti cucu-cucu mak mesti cantik-cantik dan comel-comel” kata-kata yang Irfan paling tidak suka keluar dari mulut emaknya. Malas Irfan layankan maknya tu nanti makin menjadi-jadi pula. Makni asal petangje keluar, petangje kaluar. Mak pergi mana ni? Tak nak ke duduk rumah? Dulu mak jugak yang cakap “tua-tuani duduk rumah buat amal ibadat” tapi ni lain pulak sambil memberi senyuman yang sinis pada maknya. Makcik Zuraidah marah betul dengar kata-kata Irfan, lalu dibalasnya. ‘kau ni tak booleh tengok mak senang sikit! Mak nak jugak jumpa kawan-kawan mak. Kau ingat kau sorangje ada kawan?! Marah makcik Zuraidah kepada anaknya dengan pantas segera berlalu. 

Irfan kembali menonton siaran nasyed on TV1. Kebetulan pula lagu kegemaran dia dan Nur sedang dimainkan. Irfan menyanyi bersama dengan penuh perasaan  sambil menghayati lirik lagu tersebut.:



Debar hatiku membisik rindu
Ingin aku katakan
Kau gadis idaman

Adakah mungkin kau kumiliki
Ingin aku jadikan
Inasan bernama kekasih

Keayuan yg tergambar
Lukisan nur iman
Bersulamkan keindahan santun perkataan
Bagai puith salju mendinginkan hangat perasaan
Mengusir segala resah di jiwa

Kusampaikan slm ucapan mesra
dan merisik khabar berita
Masihkah ada peluang
Utkku melafazkan cinta
Umpama rembulan jatuh ke riba
Mendengar khabaran darinya
Padaku kau memendam rasa

PadaMu oh Tuhan
Kumohonkan keredaan
Nur kasih yg kudamba
Kekal hingga ke syurga

Hanya satu yg kupinta
Kebaikan darinya
Moga dipeliharakan tulus cinta kita
Agar kukuh ikatan yg murni bahagia selamanya
Dgn lafaz pernikahan yg mulia

Dtglah kasihmu dlm diriku
Menghiasi ruang hatiku
Akanku sambutnya dgn
Sujud penuh kesyukuran

Kuharap jalinan kan berpanjangan
Selagi kasih yg terbina
Kerana cinta kpdNya

Kauku sayangi
Teman sejati
Dikaulah sesungguhnya
Insan bernama kekasih 

Selesai Lagu yang bertajuk insan bernama kekasih nyanyian UNIC dinyanyi, tanpa disedari air mata yang ditahannya jatuh juga. Aku terlalu menyayangi kau Nur. Akan ku  kotakan segala janji-janjiku tapi berilah aku sedikit waktu lagi. Aku pasti akan tunaikan segala janji-janji ku. Sabarlah sayang. Kaulah serikandi hatiku.